Buka Palang Pintu, Besambut Dandang

1

Pu’un kamboja kembang kuburan

Kembangnye rontok di tenge taman

Tuan Raja ude kagak sabaran

Pengen ketemu Tuan Putri nyang ade di kedieman

Pisang raje matengnye ditusuk

Daon kelape dibuat alasnye

Kalo emang abang pengen masuk

Ape ude tau syaratnye…?

Pu’un duku di Batu Ampar

Kelape ijo jatohnye ke tane

Cuman Tuan Putri atu nyang langgar

Kalo emang jodo kagak lari, ape syaratnye?

Ngomong aje lu sebakul

Bise-bise juragan dibandring batu

Kalo ngomong nyang betul

Coba adepin aye punye Palang Pintu…!

Palang Pintu
Gambar Atraksi Buka Palang Pintu Sambut Dandang dari PS Macan Belang Jitu (foto dokumen pribadi)

Buka Palang Pintu

“Cara Kawinan Orang Betawi” begitu kebanyakan orang bilang, sebuah ritual tradisi “lamaran” yang diselingi seni buka palang pintu yang di dalamnya terdapat bermacam seni yang secara umum termasuk kedalam seni pertunjukkan (straatvertoning), diantaranya pantun, maen pukulan atau pencak silat ala Betawi. Buka Palang Pintu merupakan segmentasi acara yang dilakukan adat perkawinan Betawi menjelang diselenggarakannya akad nikah, dimana terdapat dua pihak yang mewakili mempelai pria dan mempelai wanita.

Sejak kapan ada tradisi Buka Palang Pintu di tanah Betawi? Tidak ada dokumen sejarah yang menjelaskan perihal ini. Kalaupun ada hanya sebatas catatan perjalanan (travel account) Raden Aryo Sastrodarmo, seorang pelancong ningrat asal Surakarta ke tanah Batavia di penghujung abad 19, dalam “Kawontenan Ing Nagari Betawi 1865”. Catatan ini merekam  beberapa macam kesenian dalam tradisi perhelatan perkawinan di zaman itu, termasuk adanya musik gambus yang mengiringi ritual dengan lagu-lagu berbahasa Arab. Namun sejatinya Buka Palang Pintu sebagai salah satu prosesi pernikahan adat Betawi lahir bersamaan dengan terbentuknya etnis Betawi itu sendiri.

Dalam prosesi Buka Palang Pintu, terdapat konvensi urutan, mulai dari ngarak diiringi shalawat dustur atau yang lebih dikenal dengan shalawat Nabi, besambut pantun, beklai (berkelahi-red), dan pelantunan sike (pembacaan ayat Al Quran). Shalawat dustur diibaratkan sebagai pembuka kata salam dari pihak mempelai pengantin pria atau tuan raja mude kepada pihak mempelai wanita atau tuan putri. Besambut pantun merupakan gambaran adat dan kebiasaan masyarakat Betawi dalam berkomunikasi. Sebuah dialog sampiran-isi  antara kedua pihak mempelai. Sedangkan pencak silat dan pelantunan sike mempresentasikan pihak mempelai pria yang nantinya sebagai kepala keluarga, diwajibkan untuk mampu menjadi tempat berlindung dalam hal keamanan dan bernaung dalam hal kerohanian (sebagai imam).

Adegan beklai atau perkelahian pencak silat yang menjadi inti prosesi Buka Palang Pintu, sejatinya tidak harus ada yang menang dan yang kalah. Ketika perkelahian sedang berlangsung sengit para sesepuh dari kedua mempelai berlakon mendamaikan, sebab adat Buka Palang Pintu ini diadakan untuk menghantarkan niat baik untuk menyatukan kedua pihak keluarga dalam satu ikatan pernikahan.

Besambut Dandang

Buka Palang Pintu dalam tradisi masyarakat Betawi yang bersentuhan dengan wilayah kebudayaan Sunda terdapat sisipan perebutan dandang yang terbuat dari tembaga sebagai media penentuan pemenang. Dalam tradisi Besambut Dandang ini dandang disandang di punggung jago pihak mempelai perempuan. Zaman dahulu seorang jago, bobotoh atau wakil besan, diberi aturan dengan kriteria seorang lelaki yang telah “tengah tuwuh”, berusia 40 tahun keatas, berpenampilan jantan, bertubuh tinggi besar, berwajah angker, dan yang terpenting berkumis baplang selayaknya tampilan jawara secara umum.

Tidak ada perbedaan yang prinsipil diantara Buka Palang Pintu yang tidak menggunakan dengan yang menggunakan dandang, hanya saja terdapat penambahan makna dalam bentuk media sebuah dandang. Dandang tembaga bermakna sebagai lambang dari kekuatan serta kekayaan. Kekayaan tidak jatuh dari langit begitu saja, tetapi sesuatu yang harus diusahakan dan diperjuangkan.

Jika ditelaah kiranya tradisi Buka Palang Pintu yang disisipi Besambut Dandang ini ada pengaruh dari tradisi masyarakat Sunda, yaitu Adu Jaten Parebut Se’eng (Adu Kejantanan Saling Merebut Dandang) yang pendukungnya banyak ditemukan di daerah Bogor, Krawang, dan Bekasi yang notabene berbatasan dengan tanah Betawi. (GJ.Nawi/01/2013)