Silat dan Ilmu Anatomi Tubuh

3

SILAT DAN ILMU ANATOMI TUBUH

Silat Si Bunder
Silat Si Bunder

Ilmu anatomi tubuh adalah ilmu yang mempelajari tentang bentuk, letak, ukuran, dan hubungan berbagai struktur dari tubuh manusia sehat (Wikipedia). Lalu apa hubungannya ilmu anatomi dengan silat.? secara sederhana dan tradisional seorang guru silat telah mengajarkan ilmu ini sejak dulu, dengan bahasa sederhana, dengan gerakan sederhana tetapi dengan perhitungan yang lumayan presisi. Salah satu uraian sederhana yang telah diajarkan adalah “titik jengkalan”, jadi inget omongan aba dulu “betawi klo nyerang ga jauh dari sejengkal” sambil tunjukin titiknya dimulai dari uluhati dijengkalin ke laklakan, ke iga kiri kanan, kebawah puser, sampe lanjut tuh jengkalan ampe muter ke berbagai titik ditubuh.

Kemudian dengan teknik pengajaran inilah para murid-muridnya yang notabene bukan seorang mahasiswa malah pade kagak makan bangku sekolah menjadi paham, mengerti dan bisa mempraktekannya serta terus mengajarkan kepada cucu murid sampai sekarang.

Tidak behenti sampai disitu, tidak hanya ilmu anatomi tubuh yang diajarkan seorang guru silat, bahkan ilmu fisika secara tidak langsung telah diajarkan juga.

(ilustrasi hukum fisika didalam teknik silat di human weapon)

Silat Si Bunder
Silat Si Bunder

Masih kurang.? untuk seorang design robotic pasti tau istilah “troubleshooting”, para programmer pun pasti sering menggunakan kata “IF” pada listing programnya. Kalau boleh saya terjemahkan istilah “toubleshooting” dan “IF” adalah kita sebagai seorang designer (pembuat/ pelaksana) suatu sistem untuk mendekati kesempurnaan jalannya sistem tersebut kita harus memikirkan semua kemungkinan seperti kegagalan, kerusakan dan gangguan yang akan dihadapi. Begitu pula didalam silat, kayak yang dibilang gurunye aba (Ust Margani/ Bang kute) “loe kira yang loe lawan ntu gedebong pisang yang dipukul diem aje, die pasti refleklah nangkis kalo kagak die pasti ngehindar”. Ditambahin lagi sama aba “mau pukulan mematikan kayak ape juga pecuma klo kagak kena”. Nah seperti yang sudah didoktrin dari jaman aba dulu belajar silat ame Bang Kute ampe sekarang aba ngajarin aye silat, prinsipnya masih sama.

Mari kita kumpulkan, dimulai dari Ilmu Anatomi Tubuh, Ilmu Fisika, sampai design listing seorang programmer. Nah ketiga ilmu ini juga dengan cara sederhana dan dengan cara tradisional telah diajarkan di Silat Si Bunder.

SEDIKIT MENGENAL SILAT SI BUNDER

Silat Si Bunder atau biasa disebut nage nyebrang adalah salah satu silat betawi “tanpa” perguruan yang mempunyai ciri ciri kuda rendah, langkah jurus segitiga dan gerakan tangan melingkar. Prinsip utama didalam teknik silat si bunder “ngikutin” ame “minjem” tenaga lawan, sisanye yahh “balikin” ame kasih “oleh oleh” dah buat lawan. Terkait dengan tulisan diatas didalam silat bunder di ajarkan “loe harus tau kondisi kosong loe dimane aje terus tuh lawan masuknye lewat mane aje ditambah kaya’ gimane aje nyerangnye terus juga loe mesti ngelayaninnye kaya’ gimane aje”, jadi dalam satu posisi aje pesilat si bunder harus memikirkan berbagai kemungkinan diserang dan bagaimana menyerang lawan sekaligus harus bisa ngelayanin serangan lawan. Ada yang bertanya “ga kelamaan mikir tuh.?” yah itulah gunanya terus berlatih dan itulah gunanya “tuker pikiran”. Ada sedikit rahasia nihh “koncian” silat si bunder kenape bisa tau tuh lawan mau lari kmane, buruan dicatet yee.

Prinsip lawan kalo dipukul adalah responnya kalo kagak die lari kekanan, kekiri, mundur, malah maju, deprok kebawah, atau malah salto terbang keatas. sisanye yahh nangkis sembari mukul atau nendang atau nyeruduk. Seperti cerita dari Alm. Kong Sapeni yang ketemu sama jagoan tiongkok yang jago double triple, pas tuhh “tiongkok” diserang pake tujuh susul ame kong sapeni ehh die malah salto terbang keatas, kata kong sapeni “masa’ iye tuhh org terbang kagak turun turun” bener aje die abis salto langsung turun kebelakang kong sapeni, blon nginjek tanah udeh langsung disamber aje ame kong sapeni pake tujuh susul balik, alhasil ngejengkang dahh tuhh “tiongkok” ngusruk ke tanah (hasil cerita aba yang ketemu langsung dengan Alm Kong Sapeni).

Dengan prinsip tersebut maka telah terumuslah (“IF” dalam listing programer) pola antisipasi seorang pesilat si bunder dalam menghadapi lawan. Adapun dengan ilmu anatomi tubuh didalam silat si bunder mengenal titik “jengkalan”, plintiran (urat), patahan (sendi dan tulang). Dan di ranah hukum fisikanya adalah salah satu ciri silat si bunder yang lumayan dikenal “tukang ngelempar”, maka dari itu wajib hukumnya pesilat bunder harus bisa tau dan menghitung jeda waktu disaat lawan sedang lemah kuda kudanya, disaat melangkah belum sempurna, karena pada saat itulah kondisi terlemah lawan dan dengan sangat mudah untuk melemparnya.

Begitu banyak ilmu yang bisa diambil dalam teknik serta kaidah didalam silat, silat si bunder hanya satu diantara ribuan silat di bumi nusantara ini yang begitu berlimpah dengan khasanah keilmuan yang sangat bermanfaat jika dipelajari. Lalu apa masih berfikir untuk mempelajari beladiri dari negara lain.

wassalamualaikum.